Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

On the Horizon: 6 Tren Perjalanan untuk tahun 2023 dan seterusnya

On the Horizon: 6 Tren Perjalanan untuk tahun 2023 dan seterusnya

 Setiap tahun, kami melihat perkiraan tren industri perjalanan yang akan sangat memengaruhi pariwisata dan perhotelan global. Dengan parahnya krisis COVID, wawasan ini lebih dari sekadar tren perjalanan - melainkan, nilai dan prinsip yang akan membantu memandu industri menuju masa depan yang lebih sehat dan berkelanjutan. Dari informasi melalui inovasi hingga peran perusahaan perjalanan yang semakin penting, inilah tren perjalanan utama yang kami harapkan akan terlihat di tahun 2023.

Mari kita lihat tren dan nilai perjalanan utama yang akan membentuk industri ini pada tahun 2023.


1. Perjalanan yang diberdayakan oleh teknologi akan sangat penting


Tidak dapat disangkal bahwa peran teknologi dalam perjalanan akan terus semakin penting selama tahun 2023 dan seterusnya. Dari paspor vaksin digital hingga notifikasi perjalanan waktu nyata, solusi teknologi akan memainkan peran penting dalam menjaga informasi publik dan memberikan panduan untuk semua keputusan perjalanan.


Ketika negara-negara mulai menyambut kembali para pelancong yang divaksinasi, persyaratan untuk pengujian, karantina, dan formulir masih akan berbeda di setiap tujuan. Memberikan persyaratan perjalanan internasional yang jelas dan terkini - ditambah pembaruan tepat waktu jika kondisi perjalanan berubah - akan sangat penting untuk mendukung wisatawan selama perjalanan mereka. 


Selain itu, teknologi nirsentuh akan terus menghadirkan kemudahan dalam pengalaman perjalanan. Perusahaan perjalanan telah merangkul solusi teknologi inovatif untuk menjaga keamanan wisatawan dan memberikan akses cepat ke bantuan dan informasi. Check-in dan boarding tanpa kontak , kemampuan untuk memesan makanan atau layanan melalui aplikasi, atau dukungan pramutamu melalui Whatsapp atau obrolan adalah semua solusi yang memberikan ketenangan pikiran ekstra bagi seorang pelancong.


Kami juga berharap untuk melihat pentingnya teknologi AR/VR , melalui solusi seperti tur virtual suite resor, kabin pesawat, museum, dan atraksi . Teknologi ini membantu wisatawan meneliti tujuan secara lebih menyeluruh, memberikan kepercayaan diri dengan perencanaan perjalanan.


2. Personalisasi dan bimbingan, lebih penting dari sebelumnya


Selain persyaratan perjalanan , pelancong akan mencari panduan ahli untuk setiap aspek perjalanan mereka. Sementara di tahun-tahun sebelumnya perencanaan perjalanan mungkin dilakukan melalui situs ulasan atau penjelajahan web ringan, sekarang ada lebih banyak hal yang perlu dipertimbangkan. Misalnya, bagaimana perkembangan distribusi vaksin di daerah tujuan ini? Apakah ada mandat untuk restoran atau teater? Bagi banyak wisatawan, membuat rencana perjalanan harian kini menjadi proses yang jauh lebih rumit dan melelahkan.


Perusahaan perjalanan dapat melangkah untuk memenuhi kebutuhan itu. Dari protokol kesehatan per objek wisata hingga wawasan tentang di mana dan kapan harus menghindari keramaian, wisatawan akan menginvestasikan perhatian tambahan ke dalam perencanaan perjalanan mereka - dan mengharapkan dukungan yang dipersonalisasi dari merek yang mereka ajak bepergian.


Untuk perusahaan perjalanan, ini mungkin terlihat seperti memikirkan kembali pemasaran perjalanan dan strategi digital, mengintegrasikan konten tujuan hiper-lokal ke dalam aplikasi, media sosial, dan situs web, serta memberikan informasi resmi untuk menjaga keamanan wisatawan dan orang yang mereka cintai. Perusahaan tidak lagi sekadar koneksi dari titik A ke titik B, tetapi menjadi sumber kebijaksanaan dan dukungan di sepanjang jalan.


3. Rencana dan pengalaman pilihan di tahun 2022


Saat wisatawan mempertimbangkan perjalanan pada tahun 2022, memperkaya pengalaman perjalanan adalah prioritas utama. Banyak pelancong ingin terhubung kembali dengan orang yang dicintai, dan liburan di alam bebas memberikan istirahat dan penjelajahan jarak sosial. Wisatawan akan mencari permata tersembunyi, tujuan impian, dan peluang untuk aktivitas yang berfokus pada alam seperti hiking, fotografi, atau kayak.


Dan dalam hal akomodasi, kebersihan dan keamanan adalah suatu keharusan. Penelitian terbaru dari European Travel Commission mengungkapkan bahwa lebih dari separuh responden yang mempertimbangkan untuk bepergian di tahun depan lebih memilih untuk menginap di hotel atau resor independen daripada sewa jangka pendek dan akomodasi lainnya. 


Kekuatan merek tepercaya memberikan keyakinan bahwa langkah-langkah kesehatan yang penting akan tersedia. Dikombinasikan dengan pengalaman alam murni, elemen-elemen ini menambah lapisan dukungan ekstra untuk perjalanan wisatawan.


Dengan mengingat hal ini, resor dapat melibatkan wisatawan 2022 dengan menyoroti protokol kebersihan,  program kesehatan, dan tamasya ramah lingkungan . Selain itu, merek hotel dengan akomodasi di luar resor - seperti rumah liburan atau kabin - dapat menampilkan unit yang menyediakan ruang dan privasi ekstra, bersama dengan pembersihan profesional dan dukungan pelanggan yang diharapkan dari merek resor favorit mereka.


4. Keberlanjutan harus dipertimbangkan sebagai elemen kunci


Keberlanjutan dalam industri penerbangan khususnya, dan akan menjadi, tren berkelanjutan dalam perjalanan. Tren pariwisata seputar perjalanan rendah karbon - yang akan kita bahas lebih lanjut di bawah ini - akan terus berkembang, karena para pelancong sangat memperhatikan inisiatif lingkungan organisasi . Misalnya, Google Flights  kini menampilkan perkiraan emisi karbon untuk sebagian besar pencarian penerbangan  - sebuah langkah besar bagi industri dalam memberikan wawasan keberlanjutan kepada wisatawan.


Komunitas perjalanan juga akan semakin mengharapkan transparansi dari entitas perjalanan atas prakarsa keberlanjutan mereka . Saat pelancong internasional menjadi lebih sadar akan krisis iklim, kekhawatiran tumbuh untuk mengurangi jejak seseorang dan menikmati liburan secara bertanggung jawab. ETC baru-baru ini menerbitkan buku pegangan mereka tentang Mendorong Praktik Pariwisata Berkelanjutan . Berikut adalah beberapa wawasan yang mencerminkan nilai wisatawan:


Hampir 70% wisatawan berharap industri ini menawarkan pilihan perjalanan yang lebih ramah lingkungan


46% wisatawan Eropa menganggap pengelolaan sampah sebagai masalah lingkungan yang paling penting 


40% konsumen Eropa akan berhenti terbang untuk membantu mengurangi perubahan iklim

Saat negara-negara di seluruh dunia bekerja untuk memenuhi komitmen Perjanjian Paris mereka, dan masing-masing perusahaan menyampaikan tujuan lingkungan mereka sendiri, para pelancong akan mencari organisasi yang berfokus pada keberlanjutan dan inovasi. Mulai dari inisiatif bebas plastik hingga kemajuan dalam pengurangan emisi karbon, merek perjalanan harus terhubung dengan wisatawan mereka dalam semua hal yang menjadi perhatian ini.


5. Tindakan yang berfokus pada keselamatan dan kesehatan harus dikomunikasikan dengan jelas


Bersamaan dengan memprioritaskan kesehatan dan kesejahteraan, serta kerinduan untuk terhubung dengan alam, para pelancong akan mencari untuk berinvestasi pada merek yang memiliki keyakinan yang sama. Misalnya, studi terbaru dari OAG menemukan bahwa 70% pelancong AS yang disurvei percaya bahwa paspor vaksin harus diperlukan untuk perjalanan internasional , dan 68% juga tertarik dengan paspor domestik. 


Penelitian terus menunjukkan bahwa para pelancong merasa lebih aman ketika langkah-langkah yang berfokus pada kesehatan dilakukan di tempat makan, ritel, dan tujuan wisata, sehingga ini akan terus menjadi tren perjalanan di tahun 2022. Perusahaan perjalanan seharusnya tidak hanya menyoroti inisiatif keselamatan mereka sendiri, tetapi juga inisiatif lokal. atraksi bekerja ekstra untuk kesehatan masyarakat. Konten ini tidak hanya memberi informasi kepada para pengunjung, tetapi juga menginspirasi dan menyenangkan.


6. Perjalanan 'kembali ke bisnis'


Terakhir, lihat tren perjalanan perusahaan. Ini adalah ranah industri yang tetap mengudara, dan kemungkinan besar akan menjadi salah satu sektor terakhir yang pulih dalam skala internasional . Kembalinya perjalanan bisnis akan bergantung pada banyak faktor, termasuk tingkat vaksinasi, pembukaan perbatasan, dan struktur anggaran yang dikerjakan ulang. Karena banyak organisasi telah menemukan efisiensi dalam pekerjaan jarak jauh, perjalanan perusahaan yang ekstensif mungkin tidak menjadi prioritas utama seperti pada tahun-tahun sebelum pandemi.


Oleh karena itu, kita dapat berharap untuk melihat lebih banyak pelatihan online dan webinar, konferensi virtual atau hybrid, dan penekanan pada perjalanan regional, saat acara mulai dilanjutkan. Sementara itu, bagaimanapun, penting untuk mencatat sentimen seputar perjalanan bisnis. Studi PWC baru-baru ini menemukan bahwa 75% pelancong bisnis tidak bersemangat - atau acuh tak acuh - tentang pemikiran bepergian untuk bekerja sekali lagi. Namun, perusahaan perjalanan meluncurkan inisiatif dan kampanye seperti ini dari Iberia Airlines , untuk menginspirasi dan mendorong kembali sentimen perjalanan bisnis. 


Selain pesan yang jelas dan menyeluruh tentang persyaratan perjalanan dan protokol kebersihan, perusahaan perjalanan harus mendekati klien korporat dengan empati dan dukungan. Penawaran seperti pembatalan fleksibel, tempat duduk kelas bisnis yang luas dan pribadi, dan paket hotel kerja jarak jauh semuanya dapat membantu mengatasi kekhawatiran dan kekhawatiran klien.


Kesimpulan


Setelah hampir dua tahun ketidakpastian, kita masih belum bisa 100% jelas seperti apa masa depan perjalanan, tapi setidaknya kita bisa melihat lebih banyak cahaya di cakrawala. Persyaratan perjalanan, protokol kesehatan dan kebersihan, tindakan keselamatan, dan keberlanjutan akan tetap menjadi topik berkelanjutan di tahun 2022. Wisatawan akan mulai bermimpi lagi tentang perjalanan jarak jauh dan liburan yang diimpikan, tetapi masih akan ada fokus pada rencana luar ruangan dan tujuan jarak sosial.


Di sisi teknologi, 'tanpa kontak' akan menjadi tren aktif tahun depan dan perusahaan perjalanan perlu mencari cara untuk memberikan lebih banyak panduan dan dukungan yang dipersonalisasi kepada pelanggan mereka dalam perjalanan mereka melalui pengalaman digital dan inovatif. Perjalanan bisnis perlahan akan kembali pada tahun 2022, tetapi jalan masih panjang untuk melihat pemulihan penuh - dan kecil kemungkinannya kita akan melihatnya dalam beberapa bulan mendatang - karena kerja jarak jauh dan rapat virtual tampaknya semakin populer dari hari ke hari. 

Posting Komentar untuk "On the Horizon: 6 Tren Perjalanan untuk tahun 2023 dan seterusnya"