Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

20 Museum Paling Banyak Dikunjungi di Dunia (2023)

20 Museum Paling Banyak Dikunjungi di Dunia (2023)

2020 akan melihat jumlah pengunjung yang sangat berkurang di semua tempat wisata berkat pandemi – dan itu termasuk museum. Namun tahun 2019 masih terlihat jumlah yang sangat besar di semua museum dan atraksi budaya lainnya.


Untuk menentukan pengunjung museum, Themed Entertainment Association (TEA), sebuah organisasi yang didedikasikan untuk mewakili materi iklan di seluruh dunia, melaksanakan dan menerbitkan laporan pada tahun 2020.


Pada tahun 2019, sebagian besar museum terkenal tetap stabil, masih menarik 105 juta pengunjung gabungan, yang menunjukkan penurunan kecil dari 108 juta tahun 2018. Dalam daftar 20 museum teratas yang paling banyak dikunjungi di dunia ini, ada kenaikan dan penurunan kehadiran, selain pendatang baru yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Mari cari tahu apa saja museum paling terkenal di planet ini!

1. Louvre (Paris, Prancis)

Dengan 9,6 juta pengunjung , Louvre adalah museum yang paling banyak dikunjungi di dunia.

Baca Juga:Tips traveling

Jumlah pengunjung yang sangat besar ini menurun dari tahun sebelumnya yang mencapai 10,2 juta, terutama karena kebijakan baru museum yang diperkenalkan untuk mengurangi kepadatan.


Dari 9,6 juta tamu ini, 30% adalah warga Paris yang mencari pameran lokal yang menarik, sedangkan 70% adalah pengunjung asing yang mencari pameran permanen, dan untuk menikmati museum terkenal secara umum (yang juga merupakan museum terbesar di dunia ).


Louvre telah mengklaim posisi pertama ini selama bertahun-tahun. Manajemen tempat baru-baru ini mengambil langkah-langkah untuk memastikan pengunjung mendapatkan pengalaman yang lebih baik, seperti mendorong pengunjung untuk memesan secara online (bukan di tempat) selama bulan-bulan musim panas.


Wanita Mengambil Foto Louvre

Wanita mengambil foto museum Louvre di Paris, Prancis – oleh Shvets Anna/GettyImages

2. Museum Nasional China (Beijing, China)

Di urutan kedua adalah Museum Nasional Tiongkok, dengan 7,39 juta pengunjung , turun 14,2% dari tahun sebelumnya yang mencapai 8,61 juta pengunjung.


Ini adalah museum yang harus dikunjungi untuk semua hal yang berkaitan dengan sejarah Tiongkok modern dan kuno, dengan galeri dan pameran seluas 190.000 kaki persegi.


Di antara mahakarya populer yang disimpan di museum yang berbasis di Lapangan Tiananmen ini termasuk harta karun Neolitik, ukiran batu giok berusia sekitar 8.000 tahun, dan bendera yang dikibarkan oleh Mao Zedong selama proklamasi Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949.


Museum ini mengadakan 9 pameran pada tahun 2019 dengan tema politik, seni, budaya, dan sejarah.


Museum Nasional Tiongkok

Museum Nasional Tiongkok di Beijing, Tiongkok – oleh Lihat lebih lanjut oleh LUHUANFENG/GettyImages

3. Museum Vatikan (Kota Vatikan)

Museum Vatikan dikunjungi oleh 6,756 juta orang pada tahun 2018, yang naik 1,9% pada tahun 2019 menjadi 6,883 juta .


Seperti Louvre di Paris, Museum Vatikan merayakan ulang tahun ke-500 Leonardo Da Vinci pada tahun 2019 dengan mengadakan pameran gratis lukisan Saint Jerome selama tiga bulan.


Pameran penting di Museum Vatikan adalah Tempo Divino, yang memperpanjang masa tinggalnya di Vatikan dari 2019 hingga Juni 2020.


Kota Vatikan.  Basilika Santo Petrus dan museum Vatikan.

Kota Vatikan. Basilika Santo Petrus dan museum Vatikan – oleh Michal Bednarek/GettyImages

4. Museum Seni Metropolitan (New York, AS)

Keempat dalam hal ini adalah Museum Metropolitan, umumnya dikenal sebagai Met. Kehadiran The Met pada tahun 2019 sebanyak 6,77 juta pengunjung , turun 8% dari tahun 2018 sebanyak 7,36 juta pengunjung.


Di antara alasan mengapa kehadiran Met begitu tinggi pada tahun 2018 adalah pameran Michelangelo: Divine Draftsman and Designer yang memecahkan rekor. Met Gala yang terkenal juga diselenggarakan di sini setiap tahun – meski tahun ini, acara tersebut diadakan secara daring karena pandemi.


Museum Seni Metropolitan di New York

Museum Seni Metropolitan di New York – oleh wdstock/GettyImages

5. British Museum (London, Inggris)

Dengan 5,869 juta pengunjung pada 2018 dan 6,208 juta pada 2019, jumlah pengunjung museum ini meningkat 5,8% dari 2018 ke 2019.


British Museum adalah entri pertama Inggris dalam daftar ini, dan kelima dalam 20 teratas. Itu juga salah satu museum yang paling banyak dikunjungi di Eropa .


British Museum adalah museum publik pertama di dunia, dan merupakan rumah bagi sekitar 8 juta karya seni. Salah satu pameran yang mendorong banyak pengunjung ke museum pada tahun 2019 adalah kerjasama dengan Islamic Arts Museum Malaysia (IAMM) di Kuala Lumpur.


Tema pameran adalah “Terinspirasi oleh Timur: Bagaimana Dunia Islam Mempengaruhi Seni Barat” . British Museum juga telah berkolaborasi dengan Samsung untuk membuka kembali Samsung Digital Discovery Center (pusat pembelajaran untuk remaja) dan skema “Virtual Visits” untuk 35.000 anak sekolah.


British Museum di London, Inggris

Turis di dekat British Museum di London, Inggris – oleh claudiodivizia/GettyImages

6. Tate Modern (London, Inggris)

Tate Modern adalah museum Inggris kedua dalam daftar ini dan keenam secara keseluruhan, dengan peningkatan kehadiran 4,6% dari 5,829 juta pengunjung tahun 2018 menjadi 6,098 juta pengunjung tahun 2019 . Museum Tate adalah tempat yang tepat untuk menjelajahi dan belajar tentang seni kontemporer dan modern Inggris dan Internasional dari tahun 1900-an hingga saat ini.


Bertempat di bekas Pembangkit Listrik Bankside - salah satu bangunan paling bersejarah di London - Tate mampu menampilkan karya besar di ruang turbinnya yang besar. Itu didirikan pada tahun 2000.


Di antara acara yang dibatalkan yang direncanakan museum tahun ini adalah pameran imersif 'Infinity Room' yang fantastis, oleh seniman Jepang Yayoi Kusama.


Pemandangan Kota London dan Tate Modern

Pemandangan udara kota London dari Tate Modern Observation Deck – oleh dably/GettyImages

7. Galeri Nasional (London, Inggris)

Entri ketiga Inggris dalam daftar ini adalah Galeri Nasional. Itu melihat peningkatan pengunjung 4,8% dari 5,736 juta pengunjung pada 2018 menjadi 6,011 juta pada 2019. Galeri ini terletak di Trafalgar Square dan merupakan rumah bagi lebih dari 2.300 lukisan yang berasal dari abad ke-13 hingga 1900-an.


Galeri Nasional saat ini memperluas mereknya ke Asia – ia memiliki galeri pop-up bermerek di Guangzhou, Cina, yang saat ini memanjakan pengunjungnya dengan replika karya seniman terkenal seperti Da Vinci dan Michelangelo.


Galeri Nasional di London saat senja

Galeri Nasional di Trafalgar Square di London, Inggris – oleh stockcam/GettyImages

8. Museum Sejarah Alam (London, Inggris)

Museum Sejarah Alam naik satu peringkat dalam daftar ini dari 2018 hingga 2019, dengan peningkatan pengunjung sebesar 3,8% dari 5.226.000 pada 2018 menjadi 5.424.000 orang pada 2019 .


Pamerannya mencakup sekitar 80 juta spesimen dan mencakup 5 bidang utama: entomologi, botani, paleontologi, zoologi, dan mineralogi. Pameran dinosaurusnya adalah salah satu atraksi museum yang paling populer.


Pada tahun 2019, Museum Sejarah Alam menerima dukungan dari The National Lottery untuk proyek Urban Nature-nya, yang bertujuan untuk mengubah ruang terbuka seluas 5 hektar menjadi area yang cocok untuk penelitian dan konservasi satwa liar perkotaan.


Museum Sejarah Alam di London

Lihat Museum Sejarah Alam di London – oleh SangHyunPaek/GettyImages

9. Museum Sejarah Alam Amerika (New York, AS)

Museum Sejarah Alam Amerika (AMNH) mempertahankan jumlah pengunjung tahunan pada tahun 2019 pada angka tetap 5.000.000 jumlah yang sama dengan yang dikunjungi pada tahun 2018. Namun, jumlah yang sangat besar ini memang membuatnya naik satu peringkat dalam daftar.


Mencakup 26 bangunan yang terhubung dan memiliki 45 ruang pameran permanen (ditambah planetarium dan perpustakaan!), AMNH adalah salah satu museum alam terbesar di planet ini. Ini memegang lebih dari 34 juta spesimen. Museum ini berencana menghabiskan lebih dari $380 juta untuk proyek perluasan mendatang yang akan menghabiskan seperempat hektar Taman Theodore Roosevelt di dekatnya.


Museum Sejarah Alam Amerika di New York

Pintu masuk utama American Museum of Natural History di Manhattan – oleh wdstock/GettyImages

10. Pertapaan Negara (St Petersburg, Rusia)

State Hermitage Rusia mengalami peningkatan pengunjung yang signifikan dari 4,294 juta pada 2018 menjadi 4,957 juta pengunjung pada 2019. Ini adalah museum seni terbesar kedua di dunia dan di antara yang tertua, sejak 1764.


Museum dibuka untuk umum pada tahun 1852. Sejak saat itu, pengunjung telah menikmati koleksi utama lukisan di dalam kompleks bangunan kuno museum.


Bangunan ini termasuk Istana Musim Dingin, rumah Kaisar Rusia, dan Istana Menshikov. Pada 2019, museum ini menyelenggarakan pameran karya Boticelli, Rembrandt, dan Picasso yang menarik ribuan pengunjung.


Museum State Hermitage di Saint Petersburg, Rusia

Orang-orang berjalan di dekat museum State Hermitage di Saint Petersburg, Rusia – oleh Boggy/GettyImages

11. Museum Sains dan Teknologi Shanghai (Shanghai, Cina)

Entri kedua China dalam daftar ini mengalami lompatan besar dalam pengunjung dari 3,54 juta tahun 2018 menjadi 4,824 juta pada tahun 2019, peningkatan yang sehat sebesar 36%. Museum ini terletak di Pudong, Shanghai, dan terus dikunjungi pengunjung sejak dibuka pada Desember 2001.


Museum ini adalah rumah bagi artefak yang berkaitan dengan manusia, alam, dan teknologi, dan di antara pameran permanen utamanya adalah Eksplorasi Kerak Bumi, Dunia Robot, dan Navigasi Luar Angkasa.


Museum Sains dan Teknologi Shanghai

Museum Sains dan Teknologi Shanghai adalah museum besar di Pudong, Shanghai, dekat dengan Century Park, taman terbesar di kota – oleh Wolfgang Staudt (CC BY-NC-ND 2.0)

12. Reina Sofia (Madrid, Spanyol)

Entri pertama Spanyol dalam daftar ini adalah Madrid's Museo Nacional Centro de Arte Reina Sofia (MNCARS).


Museum ini mengalami peningkatan pengunjung sebesar 13,5% dari 3,898 juta pengunjung tahun 2018 menjadi 4,426 juta pengunjung tahun 2019 .


Area bebas Reina Sofia adalah salah satu kontributor terbesar peningkatan kehadiran ini. Pameran populer termasuk “The Poetics of Democracy: Images and Counter-Images from the Spanish Transition” dan “Charles Ray: Four Patterns” .


Museum Reina Sofia di Madrid, Spanyol

Pintu masuk ke museum Reina Sofia di Madrid, Spanyol – oleh Son of Groucho (CC BY 2.0)

Museum Smithsonian Institute of Washington DC ini adalah salah satu museum yang paling banyak dikunjungi di seluruh Amerika Serikat . Itu memiliki 4,2 juta pengunjung pada 2019, turun 12,5% dari 4,8 juta pada 2018.


Museum gratis ini dibuka pada tahun 1910 dan merupakan salah satu bangunan Smithsonian pertama. Ini adalah rumah bagi lebih dari 126 juta spesimen dan artefak ilmiah, termasuk 30 juta serangga yang disematkan, lebih dari 4 juta tanaman yang ditekan, 7 juta ikan, batu dan meteorit yang tak terhitung jumlahnya, dan sekitar 400.000 foto.


Ruang terbesar museum adalah Sant Ocean Hall, di mana pengunjung dapat melihat replika Paus Kanan Atlantik Utara sepanjang 25 kaki.


Museum Nasional Sejarah Alam, Washington DC

Pintu masuk ke National Museum of Natural History di Washington DC – oleh OZinOH (CC BY-NC 2.0)

14. Museum Nanjing (Nanjing, Cina)

Museum Tiongkok ini mengalami peningkatan pengunjung sebesar 13,6% dari 3,67 juta pada tahun 2018 menjadi 4,169 juta pengunjung pada tahun 2019. Museum Nanjing adalah salah satu museum tertua di Tiongkok dan telah diperluas dua kali – pada tahun 1999 dan 2009.


Ini adalah rumah bagi koleksi permanen besar lebih dari 400.000 keping, dan termasuk kepingan porselen kekaisaran Ming dan Qing bersama dengan pameran di daerah Jiangsu selama zaman kuno. Pameran ini mencakup sejarah dinasti Ming dan Qing.


Pengunjung juga dapat melihat dinding yang terbuat dari batu bata dari Dinasti Utara dan Selatan plus kerangka dinosaurus.


Pintu Masuk Tradisional Museum Nanjing (Nanjing).

Museum Nanjing dan pintu masuk tradisionalnya di Nanjing, China – oleh Jean-Pierre Dalbéra (CC BY 2.0)

15. Museum Zhejiang (Hangzhou, Cina)

Entri China lainnya dalam daftar ini adalah Museum Zhejiang. Tempat tersebut mengalami sedikit penurunan kehadiran tahun ini dengan 4,15 juta pengunjung pada 2019, turun 1,2% dari 4,2 juta pengunjung pada 2018.


Dibuka pada tahun 1929, Zhejiang adalah salah satu museum tertua di China, dan memiliki lebih dari 100.000 item dalam koleksi permanennya. Baru-baru ini diperluas pada tahun 2009 dengan menambahkan gedung baru di Pusat Kebudayaan Danau Barat. Spesimennya meliputi porselen, peralatan kayu, koin emas dan perak, kaligrafi, dan lukisan.


Museum Provinsi Zhejiang, Cabang Wulin

Museum Provinsi Zhejiang terletak di Cabang Wulin, Lapangan Budaya Danau Barat di Hangzhou, Tiongkok – oleh Gary Todd (CC0 1.0)

16. Galeri Seni Nasional (Washington DC, AS)

Pengunjung Galeri Seni Nasional turun 7,5% dari 4,404 juta pengunjung tahun 2018 menjadi 4,074 juta pengunjung tahun 2019 .


Museum ini didedikasikan untuk pendidikan dan budaya dan merupakan rumah bagi lebih dari 150.000 karya termasuk patung, foto, lukisan, cetakan, dan gambar. Koleksi seninya terutama mencakup seni Eropa dan Amerika dari periode Renaisans hingga karya modern.


Artis terkenal yang dipamerkan termasuk Da Vinci, Monet, Jackson Pollok dan lain-lain. Galeri ini terdiri dari dua bangunan – bangunan Barat (terbuat dari marmer Tennessee merah muda) adalah tempat karya bersejarah, sedangkan bangunan Timur adalah tempat seni modern.


Galeri Seni Nasional Washington DC

Galeri Seni Nasional di Washington DC, AS. Ini adalah museum seni nasional dan merupakan bagian dari National Mall – oleh romanbabakin/GettyImages

17. Museum Victoria dan Albert (London, Inggris)

Museum Victoria dan Albert mengalami penurunan 1,2% dalam jumlah pengunjung tahunannya, dengan 2018 menyambut 3,968 juta tamu dan 2019 menyambut 3,921 juta tamu .


Museum ini memiliki koleksi permanen lebih dari 2,3 juta keping yang mencakup lebih dari 5.000 tahun kreativitas manusia. Pameran “Christian Dior: Designer of Dreams” menarik 595.000 pengunjung ke museum, dan menunjukkan minat yang masih dipertahankan pengunjung di rumah mode internasional.


Victoria & Museum, London

Museum Victoria dan Albert di London, Inggris – oleh SangHyunPaek/GettyImages

18. Museum Sains dan Teknologi Tiongkok (Beijing, Tiongkok)

Kehadiran di Museum Sains dan Teknologi China di Beijing juga tersendat pada 2019.


Itu menarik 3,891 juta pengunjung pada tahun 2019, turun 11,6% dari 4,4 juta pengunjung tahun 2018. Museum ini didirikan pada tahun 1988, namun pindah lokasi pada tahun 2006 untuk persiapan Olimpiade Beijing 2008.


Museum ini memiliki 5 pameran tetap: The Glory of China, Science & Technology and Life, Explorations and Discoveries, Science Paradise and Challenges and the Future.


Pemandangan Museum Sains dan Teknologi China

Pemandangan Museum Sains dan Teknologi China – oleh Jason Quinn (CC BY-SA 3.0)

19. Museum Istana Nasional (Taipei, Cina)

Datang di tempat ke-19 adalah The National Palace Museum of Taipei China. Kehadirannya relatif stabil, dengan penurunan kecil 0,7% dari 3,86 juta pengunjung tahun 2018 menjadi 3,832 juta pengunjung tahun 2019 .


Museum ini dibangun pada tahun 1925 dan merupakan rumah bagi sekitar 700.000 karya seni dan artefak kekaisaran Tiongkok. Museum Istana Nasional berbagi sejarah dengan Museum Istana di Beijing – Museum Istana lama terpecah setelah Perang Saudara Tiongkok dan pembentukan Republik Tiongkok Taiwan.


Koleksinya meliputi lukisan, keramik, buku langka, perunggu, kaligrafi, dan masih banyak lagi.


Museum Istana Nasional Taipei, Cina

Museum Istana Nasional Taipei adalah museum antik di Shilin, Taipei, Taiwan – oleh lwtt93 (CC BY 2.0)

20. Musee D'Orsay (Paris, Prancis)

Museum ini dibangun antara tahun 1898 dan 1900, dan mengalami peningkatan kehadiran yang mengesankan sebesar 15% dari 3,175 juta pengunjung tahun 2018 menjadi 3,652 juta orang tahun 2019 .


Karya-karya yang dipamerkan di sini termasuk mahakarya Van Gogh, Gauguin, Monet, Degas, Renoir, dan Cezanne.


Baru-baru ini, Musée d'Orsay menarik lebih dari 500.000 pengunjung dengan pameran “Black Models: from Gericault to Matisse” – dan 413.000 tamu dengan pameran “Berthe Morisot” . Awal tahun ini, Musée d'Orsay mengumumkan niatnya untuk membuat sayap baru untuk menampung pameran lebih lanjut.


Museum Orsay (Paris, Prancis)

Illuminated Musée d'Orsay pada malam November, tepi sungai Seine – oleh Ziutograf/GettyImages

Posting Komentar untuk "20 Museum Paling Banyak Dikunjungi di Dunia (2023)"